Senin, 30 Juli 2012

Analisis Transaksional : Teori dan Praktik dalam Konseling dan Psikoterapi

1. PENDAHULUAN
Analisis transaksional (TA) adalah merupakan teori kepribadian dan sistem yang terorganisir dari terapi interaksional. Hal ini didasarkan pada anggapan bahwa disaat kita membuat keputusan berdasarkan premis premis masa lalu yang pada suatu waktu sesuai dengan kebutuhan kelangsungan hidup kita tetapi yang mungkin tidak lagi berlaku. TA menekankan aspek kognitif dan perilaku dari proses terapeutik. Dalam TA ada tiga sekolah diakui klasik, Schiffian (atau reparenting), dan redecisionaland dua sekolah tidak resmi diidentifikasi sebagai reparenting diri dan korektif orangtua. Redecisional sekolah yang telah diperoleh dalam menonjol dan merupakan fokus dari bab ini.
Tujuan dari analisis transaksional adalah otonomi, yang didefinisikan sebagai kesadaran, spontanitas, dan kapasitas untuk keintiman. Dalam mencapai otonomi orang mempunyai kapasitas untuk membuat keputusan baru (redecide), sehingga memberdayakan diri mereka sendiri dan mengubah arah hidup mereka. Sebagai bagian dari proses terapi TA, klien belajar bagaimana mengenali tiga status ego Parent, Dewasa, dan Anak di mana mereka berfungsi. Klien juga belajar bagaimana perilaku mereka saat ini sedang dipengaruhi oleh aturan-aturan yang mereka terima dan dimasukkan sebagai anak-anak dan bagaimana mereka dapat mengidentifikasi “lifescript” yang menentukan tindakan mereka. Pendekatan ini berfokus pada keputusan awal bahwa setiap orang telah dibuat, dan menekankan kemampuan klien untuk membuat keputusan-keputusan baru untuk mengubah aspek kehidupan mereka yang tidak lagi bekerja.
TA adalah terpisah dari pendekatan terapeutik paling lain dalam kontrak itu dan putusan. Kontrak, yang dikembangkan oleh klien, dengan jelas menyatakan tujuan dan arah dari proses terapeutik. Klien dalam membangun TA dan arah tujuan mereka dan menjelaskan bagaimana mereka akan berbeda saat mereka menyelesaikan kontrak mereka. Kontraktual aspek dari proses terapi cenderung menyamakan kekuatan terapis dan klien. Ini adalah tanggung jawab klien untuk memutuskan apa yang mereka akan berubah. Untuk mengubah keinginan mereka menjadi kenyataan, klien diperlukan untuk secara aktif mengubah perilaku mereka.
Latar Belakang Sejarah
Analisis transaksional awalnya dikembangkan oleh almarhum Eric Berne (1961), yang dilatih sebagai psikoanalis Freud dan psikiater. TA berevolusi dari Berne ketidakpuasan dengan lambatnya psikoanalisis dalam menyembuhkan orang-orang dari masalah mereka. Berne keberatan utama psikoanalisis adalah bahwa sudah waktunya memakan, kompleks, dan kurang dikomunikasikan kepada klien. Secara historis, TA dikembangkan sebagai perpanjangan psikoanalisis dengan konsep dan teknik khusus dirancang untuk kelompok perlakuan. Berne menemukan bahwa dengan menggunakan TA kliennya adalah membuat perubahan signifikan dalam kehidupan mereka. Sebagai teori kepribadian berevolusi, Berne berpisah dengan psikoanalisis untuk mengabdikan diri penuh waktu untuk teori dan praktek TA (Dusay, 1986).
Bern (1961) merumuskan konsep-konsep sebagian besar dari TA dengan memperhatikan apa yang dikatakan kliennya. Dia percaya anak-anak muda mengembangkan sebuah rencana pribadi untuk kehidupan mereka sebagai strategi untuk bertahan hidup fisik dan psikologis dan bahwa orang-orang yang dibentuk dari beberapa tahun pertama mereka dengan sebuah script yang mereka ikuti selama sisa hidup mereka. Dia mulai melihat keadaan ego muncul yang berkorelasi dengan pengalaman masa kecil pasiennya. Dia menyimpulkan bahwa status Ego Anak ini berbeda dari “dewasa” ego status. Kemudian ia menduga bahwa ada dua “orang dewasa” menyatakan: satu ia disebut ego Parent status, yang tampaknya menjadi sebuah salinan dari orang tua, yang lain yang merupakan bagian rasional orang, ia menamakan ego Dewasa menyatakan.
Empat fase dalam perkembangan TA telah diidentifikasi oleh Dusay dan Dusay (1989). Fase pertama (1955-1962) mulai dengan Berne ‘s identifikasi status ego (Orangtua, Dewasa, dan Anak), yang memberikan perspektif dari yang untuk menjelaskan berpikir, merasa, dan berperilaku. Dia memutuskan bahwa cara untuk mempelajari kepribadian adalah untuk mengamati di sini-dan-sekarang fenomena seperti klien suara, gerak tubuh, dan kosa kata. Kriteria diamati ini memberikan dasar untuk menyimpulkan seseorang sejarah masa lalu dan untuk memprediksi masalah masa depan. Tahap kedua (1962 – 1966) berfokus pada transaksi dan “permainan.” Masa ini merupakan masa dimana TA menjadi populer karena kosa kata lugas dan karena orang-orang bisa mengenali permainan mereka sendiri.
Pada saat ini TA untuk pertama kalinya dikenal sebagai suatu pendekatan kognitif, dengan sedikit perhatian yang diberikan terhadap emosi. Tahap ketiga (1966-1970) memberikan perhatian pada skrip lifescripts dan analisis. Sebuah internal lifescript adalah rencana yang menentukan arah kehidupan seseorang. Fase keempat (1970 sampai sekarang) dicirikan oleh penggabungan teknik-teknik baru dalam praktek TA (seperti orang-orang dari kelompok pertemuan gerakan, terapi Gestalt, dan psikodrama). TA bergerak ke arah lebih aktif dan emotif model sebagai cara untuk menyeimbangkan awal penekanan pada faktor-faktor kognitif dan wawasan (Dusay & Dusay, 1989, hal 448).
Bab ini menyoroti perluasan pendekatan Berne oleh Mary dan almarhum Robert Goulding (1979), pemimpin dari sekolah redecisional TA. The Gouldings berbeda dari pendekatan Bernian klasik dalam beberapa cara. Mereka telah digabungkan TA dengan prinsip-prinsip dan teknik-teknik terapi Gestalt, terapi keluarga, psikodrama, dan terapi perilaku.
Pendekatan yang redecisional pengalaman anggota kelompok membantu kebuntuan mereka, atau titik di mana mereka merasa terjebak. Mereka menghidupkan kembali konteks di mana mereka membuat keputusan sebelumnya, beberapa di antaranya tidak fungsional, dan mereka membuat keputusan baru yang fungsional. Redecisional terapi ini bertujuan untuk membantu orang menantang diri mereka untuk menemukan cara-cara di mana mereka menganggap diri mereka dalam peran dan victimlike untuk memimpin hidup mereka dengan memutuskan untuk diri mereka sendiri bagaimana mereka akan berubah.
2. KONSEP KUNCI
a. Pandangan mengenai Hakekat Manusia
Analisis transaksional berakar pada filsafat antideterministic. Menempatkan iman dalam kapasitas kita untuk mengatasi kebiasaan pola dan untuk memilih tujuan-tujuan baru dan perilaku. Namun, ini tidak berarti bahwa kita bebas dari pengaruh kekuatan sosial. Ia mengakui bahwa kami dipengaruhi oleh ekspektasi dan tuntutan orang lain yang signifikan, terutama karena awal kami keputusan dibuat pada suatu waktu dalam hidup ketika kita sangat tergantung pada orang lain. Kami membuat keputusan-keputusan tertentu agar dapat bertahan hidup, baik secara fisik dan psikologis, pada titik tertentu dalam kehidupan. Tapi keputusan awal ini dapat ditinjau dan menantang, dan jika mereka tidak lagi melayani kita, maka keputusan-keputusan baru dapat dibuat.
b. Status Ego
Status ego adalah serangkaian terkait pikiran, perasaan, dan perilaku di mana bagian dari kepribadian seorang individu dimanifestasikan pada waktu tertentu (Stewart & Joines, 1987). Semua transaksi analis bekerja dengan status-status ego, yang mencakup aspek penting dari kepribadian dan dianggap penting dan karakter pembeda dari TA terapi (Dusay, 1986). Setiap orang memiliki trio dasar Parent, Dewasa, dan Anak (PAC), dan pergeseran terus-menerus individu dari salah satu status yang lain, perilaku mewujudkan ego kongruen dengan keadaan saat ini. Salah satu definisi dari otonomi adalah kemampuan untuk bergerak dengan kelincahan dan niat melalui ego status dan beroperasi dalam satu yang paling sesuai dengan realitas situasi tertentu.
Status Ego Orang Tua mengandung nilai-nilai, moral, inti keyakinan, dan perilaku digabungkan dari figur otoritas yang signifikan, terutama orang tua. Dari luar, keadaan ego ini diungkapkan kepada orang lain dalam memelihara kritis atau perilaku. Kita masing-masing memiliki “Pemeliharaan Parent” dan “Critical Parent.” Dalam hati, itu dialami sebagai pesan orang tua tua yang terus mempengaruhi Anak batin. Ketika kita berada dalam ego Parent status, kita bereaksi terhadap situasi-situasi seperti yang kita bayangkan orang tua kita mungkin akan bereaksi, atau kita dapat bertindak terhadap orang lain seperti orang tua kita bertindak ke arah kami. Orang Tua berisi semua “keharusan” dan “oughts” dan aturan lainnya untuk hidup. Ketika kita berada dalam keadaan yang ego, kita dapat bertindak dengan cara yang sangat mirip dengan yang dimiliki orang tua kita atau orang penting lainnya dalam kehidupan awal kita. Kami dapat menggunakan beberapa dari mereka sangat frasa, dan postur tubuh kita, gerak-gerik, suara, dan perilaku yang dapat mereplikasi kami alami di orangtua kita.
Status Ego Dewasa adalah prosesor data. Ini adalah bagian dari tujuan orang, yang mengumpulkan informasi tentang apa yang sedang terjadi. Ini bukan emosional atau menghakimi, tetapi bekerja dengan fakta dan dengan realitas eksternal. The Dewasa ini tanpa gairah keyakinan, tetapi banyak masalah juga memerlukan empati dan intuisi untuk diselesaikan.
Status Ego Anak adalah keaslian dari bagian hidup kita dan yang paling alami siapa kita. Terdiri dari perasaan, impuls, dan tindakan spontan dan termasuk “rekaman” pengalaman awal. Ego Anak status dibagi menjadi Anak Alam (NC) dan Diadaptasi Anak (AC), yang keduanya memiliki aspek positif dan negatif. Aspek-aspek positif dari Anak Alam adalah spontan, pernah begitu dicintai, mencintai dan menarik bagian-bagian dari kita semua. Aspek negatif dari Anak Alam adalah menjadi impulsif untuk tingkat keselamatan kita terganggu. Aspek positif dari Diadaptasi Anak adalah bahwa kita menanggapi dengan tepat dalam situasi sosial. Aspek negatif dari melibatkan Anak overadapting Diadaptasi mana kita menyerahkan kekuasaan dan diskon kami nilai kita, nilai, dan martabat.
Klien dalam terapi TA pertama diajarkan bagaimana mengenali di mana status ego mereka berfungsi pada waktu tertentu: Pemeliharaan Parent, Critical Parent, Adult, Pemeliharaan Anak, atau Diadaptasi Anak. Tujuannya adalah untuk memungkinkan mereka untuk memutuskan secara sadar apakah status atau status bagian lain yang paling sesuai atau berguna.
c. Kebutuhan Strokes
Manusia harus dirangsang secara fisik, sosial, dan intelektual. Ketika kita tumbuh dan berkembang, kita perlu diakui untuk siapa kita dan apa yang kita lakukan. Hal ini perlu untuk rangsangan dan pengakuan ini disebut sebagai “stroke”; stroke adalah setiap tindakan pengakuan atau sumber rangsangan.
Sebuah premis dasar dari pendekatan TA adalah bahwa manusia harus menerima baik secara fisik dan psikologis “stroke” untuk mengembangkan rasa percaya di dunia dan dasar untuk mencintai diri mereka sendiri. Ada banyak bukti bahwa kurangnya kontak fisik dapat mengganggu pertumbuhan dan perkembangan bayi dan, dalam kasus ekstrim, dapat menyebabkan kematian. Psikologis stroke verbal dan nonverbal tanda-tanda penerimaan dan pengakuan juga diperlukan untuk orang-orang sebagai konfirmasi dari nilai mereka.
Strokes dapat diklasifikasikan sebagai verbal atau nonverbal, tanpa syarat (menjadi) atau bersyarat (melakukan), dan positif atau negatif. Bersyarat stroke berkata “Aku akan menyukai Anda jika dan ketika Anda cara tertentu”; mereka diterima untuk melakukan sesuatu. Stroke tanpa syarat berkata “Saya bersedia menerima Anda karena siapa Anda dan untuk menjadi siapa diri Anda, dan kami dapat menegosiasikan perbedaan-perbedaan kita.” Positif stroke berkata “Aku suka kamu,” dan mereka dapat dinyatakan dengan hangat sentuhan fisik, kata-kata menerima , penghargaan, senyum, dan ramah gerakan. Stroke ini diperlukan untuk perkembangan psikologis orang yang sehat. Stroke negatif berkata “Aku tidak suka kamu,” dan mereka juga dapat dinyatakan baik secara verbal dan nonverbal. Menariknya, stroke negatif dianggap lebih baik daripada tidak ada stroke pada segala yang ada, untuk diabaikan.
Teori TA memperhatikan bagaimana orang-orang struktur waktu mereka untuk mendapatkan stroke. Ini juga terlihat pada rencana hidup individu untuk menentukan jenis stroke mereka berdua mendapatkan dan memberikan. Menurut TA, itu behooves kita untuk menjadi sadar akan stroke kita bertahan hidup, the strokes bahwa kami berdua meminta dan menerima, dan stroke yang kita berikan kepada orang lain.
d. Perintah dan Counterinjunctions
The Gouldings ‘redecision kerja didasarkan pada konsep-konsep TA perintah dan keputusan-keputusan awal (M. Goulding, 1987). Kalau orangtua senang dengan perilaku anak, pesan-pesan yang diberikan sering lebih bersifat menizinkan. Namun, ketika orangtua merasa terancam oleh perilaku anak, pesan-pesan yang sering diungkapkan cenderung berbentuk perintah, yang dikeluarkan dari orangtua ‘Anak ego status. Seperti pesan-ekspresi kekecewaan, frustrasi, kecemasan, dan ketidakbahagiaan-menetapkan “tidak boleh dilakukan” oleh anak-anak yang belajar untuk hidup. Keluar dari penderitaan mereka sendiri, orang tua dapat mengeluarkan pendek ini, tapi daftar besar perintah umum: “Jangan.” “Jangan.” “Jangan dekat.” “Jangan terpisah dari saya.” “Jangan seks Anda.” “Jangan mau.” “Tidak perlu.” “Jangan berpikir.” “Jangan merasa.” “Jangan tumbuh dewasa.” “Don ‘ t menjadi seorang anak. “” Jangan berhasil. “” Jangan kau. “” Jangan waras. “” Jangan baik. “” Jangan milik “(M. Goulding, 1987; Goulding & Goulding, 1979). Pesan-pesan ini sebagian besar diberikan tanpa kata-kata dan pada tingkat psikologis antara kelahiran dan 7 tahun.
Kalau orangtua mengamati anak laki-laki atau perempuan mereka tidak berhasil, atau tidak nyaman dengan siapa mereka, mereka berusaha untuk “counter” efek dari pesan sebelumnya dengan counterinjunctions. Pesan ini datang dari orang tua ‘ego Parent status dan diberikan pada tingkat sosial. Mereka menyampaikan “keharusan,” “oughts,” dan “dos” harapan orang tua. Contoh counterinjunctions adalah “Jadilah sempurna.” “Coba keras.” “Cepat.” “Jadilah kuat.” “Tolong aku.” Masalahnya dengan counterinjunctions ini adalah bahwa tak peduli berapa banyak kita mencoba untuk menyenangkan kita merasa seolah-olah kita masih tidak melakukan cukup atau tidak cukup. Hal ini menunjukkan aturan bahwa pesan-pesan yang diberikan pada tingkat psikologis jauh lebih kuat dan bertahan lama daripada yang diberikan pada tingkat sosial.
Perintah ini tidak hanya ditanam di kepala kita sementara kita duduk dengan pasif. Menurut Maria Goulding (1987), baik anak-anak memutuskan untuk menerima pesan orang tua atau untuk melawan mereka. Dengan membuat keputusan dalam menanggapi perintah nyata atau khayalan, kami menganggap beberapa tanggung jawab untuk mengindoktrinasi diri kita sendiri. Klien dalam terapi TA mengeksplorasi “keharusan” dan “shouldn’ts,” the “dos” dan “tidak boleh dilakukan” oleh yang mereka telah dilatih untuk hidup, dan bagaimana mereka memungkinkan mereka untuk beroperasi dalam hidup mereka. Langkah pertama dalam membebaskan diri dari perilaku yang sering didikte oleh irasional dan umumnya tidak kritis menerima pesan dari orang tua adalah kesadaran akan perintah-perintah spesifik dan counterinjunctions bahwa seseorang telah diterima sebagai seorang anak. Setelah klien telah mengidentifikasi dan menjadi sadar akan diinternalisasikan ini “keharusan,” “oughts,” “dos,” “tidak boleh dilakukan,” dan “musts,” mereka berada dalam posisi yang lebih baik untuk secara kritis memeriksa mereka untuk menentukan apakah mereka bersedia terus hidup oleh mereka.
e. Keputusan dan Redecisions
Analisis transaksional menekankan kemampuan kita untuk menyadari keputusan yang mengatur perilaku kita dan kemampuan untuk membuat keputusan baru yang akan menguntungkan mengubah arah hidup kita. Bagian ini membahas keputusan yang dibuat sebagai respons terhadap perintah orang tua dan kontra-perintah dan menjelaskan proses redecisional.
Daftar berikut, berdasarkan Gouldings karya (1978, 1979), termasuk perintah umum, dan beberapa kemungkinan keputusan yang dapat dibuat sebagai tanggapan terhadap mereka.
  1. ‘Jangan melakukan kesalahan.’ Anak-anak yang mendengar dan menerima pesan ini sering takut mengambil risiko yang dapat membuat mereka terlihat bodoh. Mereka cenderung menyamakan membuat kesalahan dengan menjadi kegagalan. * Kemungkinan keputusan: ‘Aku takut untuk membuat keputusan yang salah, jadi aku hanya tidak akan memutuskan.’ ‘Karena aku membuat pilihan yang bodoh, aku tidak akan memutuskan sesuatu yang penting lagi!’ ‘Sebaiknya aku menjadi sempurna jika aku berharap untuk dapat diterima.’
  2. “Jangan.” Pesan mematikan ini sering diberikan tanpa kata-kata dengan cara orangtua terus (atau tidak ditahan) anak. Pesan dasar “Aku berharap kau tidak dilahirkan.” * Kemungkinan keputusan: “Aku akan terus mencoba sampai aku mendapatkan kau mencintaiku.”
  3. “Jangan dekat.” Terkait dengan perintah ini adalah pesan “Jangan percaya” dan “Jangan cinta.” * Kemungkinan keputusan: “Aku membiarkan diriku cinta sekali, dan itu menjadi bumerang. Jangan pernah lagi! “” Karena hal itu menakutkan untuk mendapatkan dekat, aku akan tetap sendiri jauh. “
  4. “Jangan menjadi penting.” Jika Anda terus-menerus diskon ketika Anda berbicara, Anda cenderung percaya bahwa Anda tidak penting. * Kemungkinan keputusan: “Jika, secara kebetulan, aku pernah lakukan menjadi penting, aku akan mengecilkan prestasi saya.”
  5. “Jangan anak.” Pesan ini mengatakan: “Selalu bertindak dewasa!” “Jangan kekanak-kanakan.” “Tetaplah kontrol diri.” * Kemungkinan keputusan: “Aku akan mengurus orang lain dan tidak akan meminta banyak diriku sendiri.” “Aku tidak akan membiarkan diriku bersenang-senang.”
  6. “Jangan tumbuh.” Pesan ini diberikan oleh ketakutan orangtua yang enggan anak dari tumbuh dewasa dalam banyak cara. * Kemungkinan keputusan: “Aku akan tinggal seorang anak, dan dengan cara itu aku akan mendapatkan orang tua saya untuk menyetujui saya.” “Aku tidak akan seksual, dan cara itu ayahku tidak akan mendorong aku pergi.”
  7. “Jangan berhasil.” Jika anak-anak secara positif diperkuat untuk gagal, mereka dapat menerima pesan bukan untuk mencari kesuksesan. * Kemungkinan keputusan: “Aku tidak akan pernah melakukan apa pun yang cukup sempurna, jadi kenapa coba?” “Aku akan berhasil, tidak peduli apa yang diperlukan.” “Kalau aku tidak berhasil, maka saya akan tidak harus tinggal sampai dengan harapan yang tinggi lainnya telah dari saya.”
  8. “Jangan kau.” Ini menyarankan untuk melibatkan anak-anak bahwa mereka adalah salah seks, bentuk, ukuran, warna, atau memiliki ide atau perasaan yang tidak dapat diterima kepada sosok orang tua. * Kemungkinan keputusan: “Mereka akan mencintai saya hanya jika aku seorang anak laki-laki (perempuan), sehingga tidak mungkin untuk mendapatkan cinta mereka.” “Aku akan berpura-pura I’ma anak laki-laki (perempuan).”
  9. “Jangan waras” dan “Jangan terlihat sehat.” Sebagian anak-anak mendapat perhatian hanya ketika mereka secara fisik sakit atau bertindak gila. * Kemungkinan keputusan: “Aku akan sakit, dan kemudian aku akan termasuk.” “Saya gila.”
10.  “Jangan milik.” Perintah ini dapat menunjukkan bahwa keluarga merasa bahwa anak tidak
milik di mana saja. * Kemungkinan keputusan: “Aku akan menjadi seorang penyendiri selamanya.” “Aku tidak akan pernah punya tempat.” Apa pun perintah orang-orang yang telah menerima, dan apa pun yang dihasilkan keputusan-keputusan hidup, analisis transaksional berpendapat bahwa orang dapat membuat hidup substantif perubahan dengan mengubah keputusan mereka-oleh redeciding pada saat itu. Sebuah asumsi dasar TA adalah bahwa apa pun yang telah dipelajari dapat relearned.
Sebagai bagian dari proses terapi TA, klien sering didorong untuk kembali ke masa kanak-kanak adegan di mana mereka tiba pada keputusan yang membatasi diri. Terapis dapat memfasilitasi proses ini dengan salah satu intervensi berikut: “Ketika Anda berbicara, berapa lama yang Anda rasakan?” “Apakah apa yang Anda katakan mengingatkan Anda tentang sewaktu-waktu ketika Anda masih kecil?” “Apa gambar yang datang ke pikiran Anda sekarang? “” Bisakah Anda membesar-besarkan bahwa kerutan di wajah Anda? Apa perasaan Anda? Adegan apa yang muncul dalam pikiran saat Anda mengalami kening berkerut Anda? “
Mary Goulding (1987) mengatakan bahwa ada banyak cara untuk membantu klien untuk kembali ke beberapa titik kritis dalam masa kanak-kanak. “Begitu di sana,” ia menambahkan, “reexperiences klien adegan, dan kemudian dia menghidupkan kembali dalam fantasi dalam beberapa cara baru yang memungkinkan dirinya untuk menolak keputusan lama” (hal. 288). Setelah klien mengalami berada di redecision dari adegan tua, desain eksperimen mereka sehingga mereka dapat mempraktekkan perilaku baru untuk memperkuat redecision mereka baik dalam dan keluar dari kantor terapi.
Dengan masing-masing dari sepuluh perintah-perintah dasar yang telah diuraikan sebelumnya (dan beberapa kemungkinan keputusan yang mengalir dari mereka), ada banyak kemungkinan untuk keputusan-keputusan baru. Dalam setiap kasus terapis memilih adegan awal yang sesuai dengan perintah klien / pola keputusan, sehingga adegan akan membantu klien ini membuat redecision tertentu. Misalnya, adegan Brenda menghidupkan kembali bersama orang tuanya ketika dia membelai positif atas kegagalan atau sedang negatif membelai untuk berhasil. Itu rupanya pada saat-saat bahwa dia menerima perintah “Jangan sukses.” Terapis nya tantangan nya untuk memeriksa apakah keputusan, yang mungkin telah fungsional atau bahkan perlu di masa lalu, saat ini tepat. Dia mungkin redecide bahwa “Aku akan membuat itu, dan aku berhasil, meskipun itu bukan apa yang Anda inginkan dari aku.” Contoh lain adalah Jason, yang akhirnya melihat bahwa ia menanggapi perintah ayahnya “Jangan tumbuh” dengan memutuskan tetap tak berdaya dan belum dewasa. Dia ingat belajar bahwa ketika ia independen ayahnya berteriak kepadanya dan, ketika ia tak berdaya, ia diberi perhatian ayahnya. Karena ia ingin persetujuan ayahnya, Jason memutuskan, “Aku akan tetap menjadi seorang anak selama-lamanya.” Selama sesi terapi, Jason kembali ke masa kanak-kanak adegan di mana ia membelai untuk ketidakberdayaan, dan dia berbicara kepada ayahnya sekarang berada dalam cara yang dia tidak pernah melakukan seperti seorang anak: “Ayah, walaupun aku masih ingin persetujuan Anda, saya tidak perlu itu ada. Penerimaan Anda tidak sebanding dengan harga aku harus membayar. Aku mampu memutuskan untuk diri sendiri dan berdiri di kedua kakiku sendiri. Aku akan menjadi orang yang saya inginkan, bukan anak itu yang kau ingin aku berada.”
Dalam hal ini bekerja redecision Brenda dan Jason masukkan fantasi masa lalu dan menciptakan adegan-adegan di mana mereka dapat dengan aman menyerah tua dan saat ini tidak sesuai keputusan awal, karena keduanya dipersenjatai dengan pemahaman di masa sekarang yang memungkinkan mereka untuk menghidupkan kembali pemandangan dengan cara yang baru. Proses redecision adalah awal dan bukan akhir. The Gouldings (1979) percaya bahwa adalah mungkin untuk memberikan akhir baru ke adegan di mana keputusan dibuat asli-akhir baru yang sering menghasilkan sebuah awal baru yang memungkinkan klien untuk berpikir, merasa, dan bertindak dalam cara-cara direvitalisasi. Setelah klien mengalami fantasi redecision melalui kerja, mereka dan eksperimen desain terapis mereka sehingga mereka dapat mempraktekkan perilaku baru untuk memperkuat keputusan mereka. The Gouldings mempertahankan bahwa klien dapat menemukan kemampuan untuk mandiri dan untuk mengalami rasa kebebasan, semangat, dan energi.
e. Games
Sebuah transaksi, yang dianggap sebagai unit dasar komunikasi, terdiri dari stroke pertukaran antara dua atau lebih banyak orang. Sebuah permainan adalah serangkaian berkelanjutan transaksi yang berakhir dengan hasil negatif diminta oleh skrip yang mengakhiri permainan dan kemajuan suatu cara untuk merasa buruk. Sesuai dengan sifatnya, permainan yang dirancang untuk mencegah keintiman. Permainan terdiri dari tiga elemen dasar: serangkaian transaksi yang saling melengkapi di permukaan tampak masuk akal; sebuah transaksi yang tersembunyi adalah agenda tersembunyi dan hasil negatif yang mengakhiri permainan dan merupakan tujuan sesungguhnya dari permainan.
Bern (1964) menggambarkan sebuah antologi permainan yang berasal dari tiga posisi: penganiaya, penyelamat, dan korban. Misalnya, orang yang telah memutuskan mereka tidak berdaya mungkin memainkan beberapa versi dari “Poor Me” atau “Kick Me.” Mahasiswa “kehilangan” atau “lupa” mengerjakan PR untuk kedua kalinya minggu ini dan membuat pengumuman secara terbuka di kelas. Guru marah, dan mahasiswa yang mengambil hasil dan mendapatkan perhatian dibayar dalam proses. Orang-orang yang merasa lebih unggul mungkin baik menganiaya atau penyelamatan. Para penganiaya memainkan beberapa bentuk “Baik” atau “Treatment” (mencari-cari kesalahan), sedangkan penyelamat memainkan beberapa bentuk “Saya hanya berusaha membantu Anda.” Bern menggambarkan berbagai permainan umum, termasuk “Ya, tetapi , “” Kick me, “” lelah, “” Kalau bukan karena Anda, “” Martyr, “” Bukankah itu mengerikan, “” Aku hanya berusaha membantu Anda, “” keributan, “dan” Lihat apa yang membuat saya lakukan! “Permainan selalu memiliki beberapa hasil (atau kalau tidak mereka tidak akan diabadikan), dan satu hadiah umum adalah dukungan untuk keputusan yang dijelaskan dalam bagian sebelumnya. Misalnya, orang yang telah memutuskan bahwa mereka tidak berdaya mungkin memainkan “Ya, tetapi” permainan. Mereka meminta orang lain untuk bantuan dan kemudian menyambut saran dengan daftar alasan mengapa saran tidak akan bekerja; demikian, mereka merasa bebas untuk berpegang teguh pada ketidakberdayaan mereka. Pecandu dari “Kick me” permainan sering orang-orang yang telah memutuskan untuk ditolak; mereka menetapkan diri untuk dianiaya oleh orang lain sehingga mereka dapat memainkan peran sebagai korban yang tidak ada yang suka.
Dengan terlibat dalam bermain game, orang-orang menerima stroke dan juga memelihara dan mempertahankan keputusan awal mereka. Mereka menemukan bukti untuk mendukung pandangan mereka tentang dunia, dan mereka mengumpulkan perasaan buruk. Ini perasaan yang tidak menyenangkan orang mengalami setelah permainan yang dikenal sebagai raket. Sebuah raket yang akrab perasaan emosi yang dipelajari dan didorong di masa kanak-kanak dan berpengalaman dalam berbagai situasi stres, tetapi sebagai orang dewasa maladaptive sarana pemecahan masalah (Stewart & Joines, 1987). Raket punya banyak kualitas yang sama seperti perasaan orang-orang itu sebagai anak-anak. Raket ini dipelihara dengan benar-benar memilih situasi yang akan mendukung mereka. Oleh karena itu, orang-orang yang biasanya merasa tertekan, marah, atau bosan dapat secara aktif mengumpulkan perasaan ini dan memberi makan mereka ke dalam perasaan lama pola-pola yang sering mengakibatkan stereotip cara berperilaku. Mereka juga memilih permainan mereka akan bermain untuk mempertahankan raket mereka. Ketika orang-orang “merasa buruk,” mereka sering mendapat simpati dari orang lain atau mengendalikan orang lain dengan suasana hati buruk mereka.
Dalam terapi, klien TA diajarkan untuk membuat hubungan antara permainan mereka bermain sebagai anak-anak dan orang-orang yang bermain sekarang-misalnya, bagaimana mereka berusaha untuk mendapatkan perhatian di masa lalu dan bagaimana upaya-upaya masa lalu itu berhubungan dengan permainan mereka bermain sekarang untuk mendapatkan mengelus. Tujuannya di sini adalah untuk menawarkan kesempatan klien untuk menurunkan permainan tertentu demi menjawab jujur-kesempatan yang dapat menyebabkan mereka menemukan cara untuk mengubah stroke negatif dan belajar bagaimana memberi dan menerima stroke positif.
f. Dasar Psikologis Hidup Posisi dan Lifescripts
Keputusan mengenai diri sendiri, satu dunia, dan hubungan seseorang kepada orang lain yang mengkristal selama 5 tahun pertama kehidupan. Putusan tersebut adalah dasar bagi perumusan posisi hidup, yang berkembang menjadi peranan dari lifescript. Umumnya, sekali seseorang telah memutuskan pada posisi hidup, ada kecenderungan untuk itu tetap tetap kecuali ada intervensi, seperti terapi, untuk mengubah keputusan yang mendasarinya. Permainan ini sering digunakan untuk mendukung kehidupan dan mempertahankan posisi dan bermain keluar lifescripts. Orang-orang mencari keamanan dengan mempertahankan bahwa yang akrab, meskipun akrab mungkin sangat tidak menyenangkan. Seperti yang telah kita lihat sebelumnya, permainan seperti “Kick me” mungkin menyenangkan, tetapi mereka memiliki keutamaan yang memungkinkan pemain untuk mempertahankan posisi yang akrab dalam kehidupan, meskipun posisi ini adalah negatif.
Analisis transaksional mengidentifikasi empat kehidupan dasar posisi, yang semuanya didasarkan pada keputusan yang dibuat sebagai akibat dari pengalaman masa kanak-kanak, dan semua yang menentukan bagaimana orang-orang merasa tentang diri mereka sendiri dan bagaimana mereka berhubungan dengan orang lain:
  1. Aku kau OK-OK.
  2. Aku baik-baik-kau tidak OK.
  3. Aku tidak OK-kau OK.
  4. Aku tidak apa-apa-kau tidak OK.
I I’m OK-OK kau umumnya permainan posisi bebas. Ini adalah keyakinan bahwa orang mempunyai nilai dasar, nilai, dan martabat sebagai manusia. Bahwa orang-orang OK adalah pernyataan dari esensi mereka, belum tentu perilaku mereka. Posisi ini dicirikan oleh sikap kepercayaan dan keterbukaan, kesediaan untuk memberi dan menerima, dan penerimaan orang lain seperti mereka. Orang-orang dekat dengan diri mereka sendiri dan orang lain. Ada pecundang, hanya pemenang.
Aku baik-baik-kau tidak OK adalah posisi orang yang proyek masalah-masalah mereka ke orang lain dan menyalahkan mereka, meletakkannya, dan mengkritik mereka. Permainan yang memperkuat posisi ini melibatkan sok superior (yang “Aku baik-baik”) yang proyek marah, jijik, dan cemoohan ke rendah yang ditunjuk, atau kambing hitam (yang “Kau tidak OK”). Posisi ini adalah bahwa orang yang membutuhkan tertindas untuk mempertahankan atau rasa “OKness.”
Aku tidak OK-OK kau dikenal sebagai posisi dan depresi ditandai oleh perasaan tidak berdaya dibandingkan dengan orang lain. Biasanya orang-orang seperti melayani kebutuhan orang lain, bukan mereka sendiri dan umumnya merasa menjadi korban. Games mendukung posisi ini termasuk “Kick saya” dan “Martyr”-permainan yang mendukung kekuatan orang lain dan menyangkal orang itu sendiri.
Yang aku tidak OK-OK kuadran kau tidak dikenal sebagai posisi kesia-siaan dan frustrasi. Operasi dari tempat ini, orang-orang telah kehilangan minat dalam hidup dan dapat melihat kehidupan sebagai benar-benar tanpa janji. Ini sikap yang merusak diri adalah karakteristik dari orang-orang yang tidak mampu mengatasi di dunia nyata, dan hal itu dapat mengakibatkan penarikan ekstrim, kembali ke perilaku kekanak-kanakan, atau perilaku kekerasan yang mengakibatkan cedera atau kematian diri sendiri atau orang lain.
Pada kenyataannya masing-masing dari kita memiliki posisi favorit kami beroperasi dari bawah stres. Tantangannya adalah untuk menjadi sadar betapa kita berusaha untuk membuat kehidupan nyata melalui kehidupan dasar eksistensial kita posisi dan menciptakan sebuah alternatif. Terkait dengan konsep dasar posisi psikologis adalah lifescript, atau rencana untuk kehidupan. Lifescript pribadi adalah rencana kehidupan bawah sadar yang dibuat di masa kanak-kanak, diperkuat oleh orang tua, “dibenarkan” oleh peristiwa berikutnya, dan mencapai puncaknya pada alternatif yang dipilih (Stewart & Joines, 1987). Script ini, sebagaimana telah kita lihat, yang dikembangkan pada awal hidup sebagai hasil dari ajaran orangtua (seperti perintah dan counterinjunctions) dan keputusan awal yang kita buat. Di antara keputusan tersebut adalah memilih posisi psikologis dasar, atau peran dramatis, bahwa kita bermain di lifescript kami. Memang, lifescripts dapat dibandingkan dengan produksi panggung yang dramatis, dengan tokoh karakter, plot, adegan, dialog, dan berbagai latihan. Pada intinya, lifescript adalah cetak biru yang mengatakan orang-orang di mana mereka akan pergi dalam hidup dan apa yang akan mereka lakukan ketika mereka tiba.
Menurut Berne (1972), melalui interaksi awal dengan orang tua dan orang lain kita menerima pola stroke yang mungkin baik mendukung atau meremehkan. Berdasarkan pola membelai ini, kita membuat keputusan eksistensial dasar tentang diri kita sendiri yaitu, kita asumsikan satu dari empat posisi kehidupan yang baru saja dijelaskan. Keputusan eksistensial ini kemudian diperkuat oleh pesan (baik verbal dan nonverbal) yang kita terus terima selama hidup kita. Hal ini juga diperkuat dengan hasil permainan kami, raket, dan interpretasi peristiwa. Selama masa kanak-kanak kami tahun kami juga membuat keputusan apakah orang-orang yang dapat dipercaya.
Sistem keyakinan dasar kita demikian dibentuk melalui proses ini memutuskan tentang diri sendiri dan orang lain. Jika kita berharap untuk mengubah kehidupan saja yang kita bepergian, itu akan membantu untuk memahami komponen dari naskah ini, yang untuk sebagian besar menentukan pola kita berpikir, merasa, dan berperilaku.
Melalui sebuah proses yang dikenal sebagai analisis naskah, klien dapat menjadi sadar betapa mereka peroleh lifescript mereka dan mampu melihat lebih jelas peran hidup mereka (dasar kehidupan psikologis posisi). Analisis script membantu klien melihat cara-cara di mana mereka merasa terdorong untuk bermain lifescript mereka dan menawarkan alternatif pilihan hidup mereka. Tempatkan dengan cara lain, proses terapeutik klien mengurangi dorongan untuk bermain game yang membenarkan perilaku yang diperlukan dalam naskah kehidupan mereka.
Analisis script menunjukkan proses dengan mana orang-orang mendapatkan script dan strategi yang mereka gunakan untuk membenarkan tindakan mereka berdasarkan hal itu. Tujuannya adalah untuk membantu klien membuka kemungkinan untuk membuat perubahan dalam pemrograman awal. Klien diminta untuk mengingat kisah-kisah favorit mereka sebagai anak-anak, untuk menentukan bagaimana mereka masuk ke dalam cerita-cerita atau dongeng, dan untuk melihat bagaimana kisah-kisah ini sesuai dengan pengalaman hidup mereka saat ini.
Steiner (1967) mengembangkan sebuah lifescript kuesioner yang dapat digunakan sebagai katalis untuk analisis naskah dalam sesi terapi untuk membantu klien mengeksplorasi komponen signifikan-lifescript mereka di antara mereka, hidup posisi dan permainan. Dalam menyelesaikan daftar periksa script ini, klien menyediakan informasi dasar seperti arah hidup mereka, model-model dalam hidup mereka, sifat perintah mereka, maka hadiah yang mereka cari, dan berakhir tragis mereka harapkan dari kehidupan.
Analisis lifescript individu didasarkan pada drama-nya keluarga asli. Sebagai hasil mengeksplorasi apa yang mereka pelajari berdasarkan lifescript mereka, klien belajar tentang perintah-perintah mereka diterima secara tidak kritis sebagai anak-anak, keputusan mereka dibuat sebagai tanggapan terhadap pesan ini, dan permainan dan raket sekarang mereka terapkan untuk menjaga keputusan awal ini hidup. Dengan menjadi bagian dari proses penemuan diri, klien meningkatkan kesempatan untuk datang ke pemahaman yang lebih dalam belum selesai mereka sendiri bisnis psikologis, dan di samping itu, mereka memperoleh kemampuan untuk mengambil beberapa langkah-langkah awal untuk keluar dari pola-pola merugikan diri sendiri.
oleh : Gerald Corey Edisi Kedelapan (2009)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar